Senin, 9 Juli 2018 12:18:13
Dilihat sebanyak 286 kali

Manfaat Positif Untuk UMKM Dalam Aturan Baru PPH Final 0,5 %

Manfaat Positif Untuk UMKM Dalam Aturan Baru PPH Final 0,5 %
Berita UKM Nasional Dunia UKM

BisnisRiau, Jakarta – Presiden Joko Widodo telah meluncurkan aturan baru mengenai Pajak Penghasilan (PPh) Final bagi Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM). Dalam aturan baru ini, PPh Final bagi UMKM turun menjadi 0,5% dari sebelumnya 1%. Aturan ini muncul akibat banyak pelaku UMKM mengeluhkan PPh 1% yang mereka rasa masih memberatkan.

Penurunan PPh Final UMKM dari 1% menjadi 0,5% diperkirakan akan mengurangi penerimaan pajak sebesar Rp1 triliun hingga Rp1,5 triliun pada tahun ini. Meski demikian, penetapan PPh Final tersebut turut mendulang manfaat positif untuk para pelaku UMKM.

Nah, berikut ini 5 manfaat penetapan PPh Final UMKM 0,5%.

1. Penurunan tarif dari 1% menjadi 0,5% diyakini mengurangi beban pajak para pelaku UMKM. Sisa hasil usaha dengan penurunan pembayaran pajak ini diharapkan bisa digunakan pengusaha untuk ekspansi usahanya atau melakukan investasi. Dengan demikian, diharapkan bisa menaikkan kelas UMKM.

2. Tarif yang rendah diharapkan dapat mendorong masyarakat berbondong-bondong terjun ke dunia usaha tanpa risau diberatkan oleh tarif pajak.

3. Selain itu, tarif rendah juga mendorong kepatuhan perpajakan meningkat sehingga menguatkan  basis data perpajakan Direktorat Jenderal Pajak. Dengan demikian, pelaku UMKM semakin berperan dalam menggerakkan roda ekonomi untuk memperkuat ekonomi formal. Kepatuhan UMKM membayar pajak juga dapat memperluas kesempatan para pelaku usaha untuk memperoleh akses terhadap dukungan finansial.

Sejak 2013 hingga 2017 saja, atau sejak ditetapkannya Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 43 Tahun 2013 tentang PPh UMKM sebesar 1%, kontribusi UMKM untuk melakukan pembayaran pajak terus meningkat. Pada 2013, ada 220 ribu UMKM wajib pajak yang melakukan pembayaran dan penerimaan negara dari PPh final 1% itu mencapai Rp428 miliar. Kemudian, pada 2014, kembali meningkat 532 ribu WP dengan penerimaan negara menjadi Rp2,2 triliun.

Pada 2015, menjadi 780 ribu WP UMKM bayar dan penerimaan negara menjadi Rp3,5 triliun. Selanjutnya, pada 2016 sebanyak 1,45 juta WP, penerimaan negara Rp4,3 triliun. Kemudian pada 2017 ada 1,5 juta UMKM WP dan penerimaan negara menjadi Rp5,8 triliun.

Sumber: wartaekonomi.co.id

About Isti RWD