Kamis, 9 Mei 2019 11:41:37
Dilihat sebanyak 296 kali

Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien Inovasi Mahasiswa ITS Ini

Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien Inovasi Mahasiswa ITS Ini
Berita UKM Nasional Dunia UKM

Sebuah acara penuh inovasi yang dikaitkan pengabdian masyarakat diadakan oleh Laboratorium Ergonomi dan Perancangan Sistem Kerja, Jurusan Teknik Industri, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya pada Hari Sabtu, 20 Mei 2017 lalu. Acara tersebut diberi nama ICE (Improvement Competition & Exhibition) 2017. Acara ini diadakan sebagai perwujudan tugas besar salah satu mata kuliah sekaligus pengabdian masyarakat melalui berbagai UKM di Surabaya, menurut pernyataan Ibu Anny Maryani, S.T., M.T. selaku salah satu dosen mata kuliah tersebut. Mulai dari usaha kuliner, jasa percetakan, jasa pengiriman dan masih banyak lagi dibantu dalam proses bisnisnya secara langsung.

"Efisiensi bukan berarti peran manusia habis." - menurut Bapak Ir. Sritomo Widnjosoebroto, M.Sc., selaku ketua Perhimpunan Ergonomi Indonesia.
Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien

Acara ini juga dihadiri oleh Bapak Aminudin Soetara selaku General Manager dari JELD-WEN, Inc. Asia Operations. Beliau menyampaikan banyak pandangan mengenai perkembangan teknologi saat ini dan kaitannya dalam meningkatkan performansi perusahaan yang berhubungan dengan para pekerjanya.

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih EfisienDokumentasi IDN Times
"Lean Manufacturing saat ini lebih dikenal dengan istilah Lean Management. Karena Lean Management di era sekarang adalah perkembangan berkelanjutan (continuous improvement) yang berjalan selaras dengan penghargaan terhadap manusianya (respect for people). Kamu gak perlu takut, mesin menggantikan kerja manusia itu bukan berarti menyingkirkan manusianya, gak zamannya mengurangi jumlah pekerja. Kuncinya adalah memindahkan manusia yang sebelumnya kerja fisik menjadi lebih ke kerja otak, bagaimana mengefisiensikan kerjanya." - ungkap Bapak Aminudin Soetara, GM dari JELD-WEN, Inc.

Fitri Ratnasari selaku ketua pelaksana acara ini mengatakan bahwa dari 36 UKM yang dibantu oleh para mahasiswa ITS ini, dipilihlah 8 kelompok representatif untuk memberikan gambaran apa yang mampu mereka bantu untuk meningkatkan produktifitas dan efisiensi kerja UKM tersebut! Baca selengkapnya di sini ya!

1. Memperbaiki proses produksi kelapa parut melalui metode memasukkan kelapanya ke mesin.

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien

Kelompok B3 mengamati objek amatan UKM Kelapa Parut. proses pemarutan kelapa mampu mereka percepat selama 100 detik terutama dengan cara mengatur posisi kelapa saat dimasukkan ke mesin. Awalnya proses menghabiskan 400 detik, setelah perbaikan metode dapat dilakukan selama 300 detik. Kamu dapat melihat video lengkapnya dengan klik di sini!

2. Mempersingkat proses penggantian oli pada mobil.

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien

Penggantian Oli di Oilmart Mulyosari mampu dipercepat oleh kelompok Q7. Awalnya semua prosesnya menghabiskan 11 menit, tapi bisa dipersingkat dengan menggunakan konsep pergerakan yang seminimal mungkin. Kamu bisa melihat videonya secara lengkap dengan klik di sini!

3. Mempercepat proses produksi martabak sehingga bisa lebih menguntungkan

Kelompok B4 memperbaiki proses kerja Martabak dan Terang Bulan Armenji. Mereka menilai bahwa banyak sekali aktivitas yang gak efisien. Setelah mereka menerapkan proses yang lebih cepat, utamanya menyiapkan adonan lebih awal, usaha martabak tersebut bisa menghasilkan produk lebih banyak dari biasanya. Kamu bisa melihat videonya dengan lebih lengkap di sini!

4. Mempercepat proses jilid spiral sehingga lebih produktif.

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien

Dalam keperluan dunia pendidikan, jilid spiral terkadang masih dibutuhkan. Untuk itu kelompok C3 mencoba mengefisiensikan aktivitas jilid spiral pada usaha bernama Printsip. Awalnya proses ini menghabiskan waktu sangat lama, akhirnya hanya membutuhkan 2 menit 24 detik setelah perbaikan. Produktivitasnya dinilai meningkat sebesar 55%. Kamu bisa melihat video lengkapnya dengan klik di sini!

5. Mempermudah proses pembersihan sepatu dan mengoptimalkan kedua tangan pekerjanya.

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih EfisienDokumentasi IDN Times

Kesal dengan sepatu yang makin lama makin kotor? Sekarang ada banyak UKM cuci sepatu, salah satunya adalah Cuci Sepatu Shoes & Care yang berusaha dibantu kelompok C1 dalam efisiensi proses bisnisnya. Menariknya kelompok ini bahkan merancang alat bantu untuk mempermudah kerja operator pembersih sepatu sehingga salah satu tangannya gak perlu memegangi sepatunya. Karena pada akhirnya operator bisa menggunakan kedua tangannya secara optimal, ada penghematan waktu sebanyak 300 detik (5 menit) atau produktivitas yang meningkat sebanyak 30%. Kamu bisa melihat video lengkapnya di sini!

6. Membantu menghasilkan produk laminasi kertas lebih banyak karena dipercepat prosesnya.

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih EfisienDokumentasi IDN Times

Kita masih membutuhkan laminasi terutama untuk “mengabadikan” surat maupun piagam atau sertifikat penting agar gak gampang rusak. Di sini lah Kelompok A9 berusaha membantu UKM Mitra Jaya Gebang dalam mengefisiensi aktivitas laminating piagam. Dengan melakukan setting alat laminasi lebih cepat, dihasilkan efisiensi waktu sebanyak 55 detik atau peningkatan produktivitas sebanyak 32%. Kamu bisa melihat videonya secara lebih lengkap dengan klik di sini!

7. Menghasilkan produk dreamcatcher lebih cepat.

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien

Kamu yang tertarik dengan budaya suku Indian Amerika baik melalui sejarah atau film dan buku yang kamu nikmati, pasti sudah gak asing dengan dreamcatcher. Produk dreamcatcher cukup populer di media sosial, untuk itulah kelompok Q5 membantu UKM Nindya Accessories dalam mempercepat proses membuat dreamcatcher. Kamu bisa melihat videonya secara lengkap di sini!

8. Mempercepat proses penggantian oli pada sepeda motor.

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien

Maintenance service sepeda motor memang harus dilakukan secara rutin agar gak ada banyak gangguan di mekanisme kerja mesinnya. Salah satu kegiatan yang paling menghabiskan waktu dalam maintenance service sepeda motor adalah ganti oli. Karena itu kelompok A2 mengefisiensi proses ganti oli motor di sebuah Bengkel yang mereka kunjungi. Ada banyak permasalahan yang ditemukan oleh kelompok ini seperti peralatan yang terlalu jauh dari motor yang sedang di-service. Mereka juga memperbaiki botol oli yang sebelumnya membutuhkan corong tambahan, tapi kini sudah ada corong lengkung yang menjadi satu dengan botolnya. Proses ini bisa dipercepat menjadi kurang lebih 43 detik per operasinya, sehingga mempersingkat lama antrian juga. Kamu bisa melihat videonya secara lebih lengkap di sini!

Inovasi Mahasiswa ITS Ini Bantu 36 UKM Bekerja Lebih Efisien

Dari pengabdian mereka pada masyarakat sekitar yang berbentuk memperbaiki proses operasi UKM, dipilih lah pemenang 3 besar. Pak Arief Rahman, S.T., M.Sc., selaku salah satu dosen mata kuliah ini mengatakan bahwa para kelompok terpilih berdasarkan kemampuan mereka dalam menangkap masalah serta usulan perbaikan yang mereka berikan pada UKM yang bersangkutan.

Mereka membuktikan bahwa keilmuan yang di dapat dalam mata kuliah bisa langsung diterapkan untuk membantu usaha-usaha kecil menengah di sekitar mereka. Apakah kamu akan mulai melakukan seperti mereka? Pepatah lama menyebutkan bahwa ilmu gak akan ada artinya jika gak dibagikan kepada orang lain. Yuk, terus menjadi bermanfaat melalui ilmu yang kita dapatkan!

Source : www.idntimes.com

About Isti RWD