Anda Lebih Cocok Jadi Bos atau Karyawan? Cek Tanda Ini…

Anda Lebih Cocok Jadi Bos atau Karyawan? Cek Tanda Ini…
Inspirasi Bisnis

1. Berhasil Tidaknya saat Melewati Suatu Proses Jika Anda menilai suatu pekerjaan sebagai bagian dari rutinitas sehari-hari, maka salah besar. Sebab, bekerja adalah momen berharga untuk belajar dan menambah pengalaman. Anda yang tadinya minim pengalaman dapat memperkaya diri dengan berbagai aktivitas baru di kantor. Hal ini tidak luput dari serangkaian proses yang harus dilewati. Jika berhasil melewati prosesnya dengan baik, Anda siap menjabat posisi yang lebih tinggi. Jika tidak, Anda harus siap menjabat sebagai karyawan, mungkin hingga selamanya.

2. Lebih Suka Diarahkan atau Mengarahkan Seorang bos tidak membutuhkan arahan dalam melakukan sesuatu, karena dia sudah tahu apa yang harus dikerjakan. Berbeda dengan karyawan yang harus selalu diarahkan dan dituntun. Jika tidak, hasil kerjanya bisa berantakan. Jika Anda lebih suka diarahkan, sekarang saatnya untuk belajar mengarahkan orang lain. Mulai dari aktivitas yang paling kecil terlebih dahulu seperti membuat jadwal piket di kantor.

3. Menyukai Risiko atau Tidak Sama Sekali Agar siklus operasi perusahaan tetap aman, seorang bos harus mampu membuat rancangan kerja secara menyeluruh. Mulai dari bagian produksi, manajemen, hingga keuangan. Tentunya, pekerjaan ini memiliki risiko yang sangat besar. Namun, seorang bos bukanlah orang yang takut akan risiko, apalagi jika risiko tersebut demi kebaikan perusahaan. Berbeda dengan seorang karyawan yang selalu berusaha menghindari suatu risiko karena terlanjur menganggap risiko sebagai musuh bubuyutan dalam berkarier.

4. Tingkat Pertanggungjawaban saat Bekerja Meskipun tanggung jawab seorang bos lebih tinggi daripada karyawan, bukan berarti karyawan harus lepas tanggung jawab terhadap hal-hal yang terjadi di perusahaan. Tanggung jawab tetap perlu untuk meminimalkan kesalahan. Ketika Anda mampu menjalankan tanggung jawab kecil, Anda pasti mampu menjalankan tanggung jawab yang lebih besar seperti halnya seorang bos. Jika tidak, jangan salahkan orang lain apabila kedudukan Anda tetap sama dari tahun ke tahun.

5. Asumsi Mengenai Penting atau Tidaknya Suatu Jaringan Jaringan dianggap penting untuk mengembangkan suatu usaha. Maka, tidak heran jika seorang bos berusaha untuk memperluas jaringan bisnis. Melalui sebuah jaringan, perusahaan dapat menjalin kerja sama dengan orang-orang hebat dan mendapat keuntungan. Namun, bagi karyawan yang kurang open minded (berpikir terbuka), jaringan dianggap kurang penting. Padahal, jaringan menjadi cikal-bakal untuk menjajal pekerjaan yang lebih menjamin di masa depan.

6. Cepat Merasa Nyaman atau Ingin Terus Berkembang Walaupun sudah mendapat hasil yang memuaskan, seorang bos tidak mudah berpuas diri. Mereka selalu haus dengan prestasi yang lebih tinggi sehingga mereka mau belajar secara gigih demi mencapai sesuatu yang lebih baik. Berbeda dengan sosok karyawan yang terlalu cepat berpuas diri. Akibatnya, semangat juang semakin menurun karena sudah terlanjur puas dan nyaman dengan apa yang ada. Padahal perjalanan hidup masih panjang, di mana hal-hal yang tidak terduga bisa saja terjadi di masa mendatang sehingga sangat tidak disarankan untuk terlalu cepat merasa nyaman.

Sumber : ekonomi.kompas.com

About Yusdi UKM

UKM Riau - Portal Media Informasi, Info Peluang Usaha, Bisnis UKM Riau Dan Direktori UKM Pekanbaru Riau Berbasis MEA