Senin, 16 Agustus 2021 10:18:00
Dilihat sebanyak 371 kali

UMKM Naik Kelas Berkat Dorongan Holding Ultra Mikro

UMKM Naik Kelas Berkat Dorongan Holding Ultra Mikro
Advertising Berita UKM Nasional Dunia UKM Inspirasi Bisnis Liputan Media Pemasaran UKM

Progres pembentukan holding ultra mikro saat ini tengah berjalan. Terkini, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI) menerbitkan rights issue melalui penambahan modal dengan memberikan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD).

Menurut Direktur Center of Economic and Law Studies Bhima Yudhistira, aksi korporasi yang dilakukan BRI ini merupakan bagian dari pembentukan Holding BUMN Ultra Mikro bersama dengan PT Pegadaian (Persero) dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero).

“Holding BUMN ultra mikro akan bergantung pada pemanfaatan dana right issue,” ungkap Bhima dalam siaran pers.

Bhima mengungkapkan ada banyak manfaat yang didapat oleh UMKM melalui pembentukan holding ultra mikro BUMN. Salah satunya adalah mendorong literasi perbankan, meningat ada 91,3 juta orang yang berprofesi sebagai pengusaha mikro masih unbankable (tidak mendapat layanan lembaga keuangan formal).

“Melalui holding ultra mikro, pasar pembiayaan segmen mikro masih terbuka lebar. Harapannya dana hasil right issue bisa mengalir sepenuhnya untuk pembiayaan mikro yang murah,” ujar dia. Adapun korporasi BUMN yang terlibat dalam holding ini, yakni BRI, Pegadaian, dan PNM.

Korporasi tersebut juga dinilai bisa saling menunjang. Di sisi lain, jika seluruh hasil right issue digunakan untuk memberdayakan usaha ultra mikro maka akan sangat berimbas pada penyerapan tenaga kerja.

“Serapan tenaga kerja dan rasio wirausaha akan meningkat. Selama masa pandemi ada 19 juta tenaga kerja yang terdampak, sebagian terpaksa menjadi pengusaha mikro agar bertahan.

Jadi support pendanaan sangat penting agar mereka bisa bertahan,” ujar dia. Bhima mengatakan Holding ultra mikro juga bermanfaat dalam hal scale up untuk pelaku usaha mikro. Melalui scale up, diharapkan meningkatkan kemampuan usaha pelaku mikro untuk berkembang, utamanya meningkatkan potensi dan peluang usahanya.

“Harapannya satu tahun mendapat pembiayaan ultra mikro, kemudian menjadi usaha kecil dan seterusnya naik kelas lepas dari kategori UMKM,” ujarnya. Holding ultra mikro juga berdampak terhadap digitalisasi pembiayaan. Namun, tentunya butuh integrasi dari sisi logistik, bahan baku sampai digitalisasi pemasaran.

 

sumber:kompos.com

 

 

 

 

About Yusdi UKM

UKM Riau - Portal Media Informasi, Info Peluang Usaha, Bisnis UKM Riau Dan Direktori UKM Pekanbaru Riau Berbasis MEA